Minggu 41: 09 Okt 2016 13 Okt 2016
Cetak
Kiriman  journalistOleh: journalistKirimanpada  10-10-2016 10:13 10-10-2016 10:13 379  Baca 379 Baca 0 Komen 0 Komen

Usah pesimis dan berpandangan negatif jika ada orang yang meminta kita untuk berubah. Jika sikap negatif kepada saranan dan permintaan untuk kita berubah itu terus melingkar di minda, dan tidak cuba untuk menghapuskannya, maka kita akan terus menjadi jumud dan orang yang sama pada setiap hari. Kita tidak akan maju dan sentiasa tenggelam dengan pandangan sendiri yang dirasakan baik dan sesuai. Maka, orang-orang yang ingin melihat kita berubah, dengan memberi saranan atau teguran akan mula menjauhi, sehingga akhirnya kita hanya akan dikelilingi oleh orang-orang yang suka mengampu, memuji dan menjulang kita setinggi-tingginya. Inilah orang-orang yang berkepentingan, yang hanya bersahabat dengan kita kerana sesuatu, dan apabila hilang sesuatu itu daripada kita, maka mereka semua akan bertempiaran lari, dan tinggallah kita seorang diri.

Ya, kita mesti sedar bahawa kita ada masalah, dan bersedialah untuk didorong supaya berubah.

Dunia ini suatu peluang

Menurut Imam Hasan Al-Basri, dunia ini hanya ada tiga hari. Hari kelmarin yang sudah berlalu dan kita tidak mampu lagi untuk mengubahnya. Hari esok, adalah misteri yang kita tidak tahu apakah kita akan masih memiliki kesempatan berada di dalamnya. Dan hari ini, kesempatan untuk kita melakukan amal soleh.

Benarlah bahawa kita perlu mendepani hari ini. Kita perlu menghadapi sekarang yang kita lalui dalam hidup ini. Yang lalu biarkan berlalu. Maka kita gunakan kesempatan dan peluang yang ada pada hari ini untuk kita menjadi lebih baik. Masa yang terbaik ialah di sini dan sekarang, bukan masa hadapan yang masih belum tentu dan pasti.

Seperti kata Saidina Ali Karamullahu Wajhah bahawa, rezeki yang tidak diperoleh hari ini masih dapat diharapkan hasilnya lebih banyak pada hari esok, tetapi waktu yang berlalu pada hari ini, tidak mungkin kembali esok.

Hari ini dan sekarang adalah perkara yang kita hadapi dan boleh kita usahakan, jadikan hari ini adalah milik kita, untuk kita gunakan sepenuhnya dengan kebaikan. Berfungsilah sebagai pekerja, ibu, bapa dan anak yang cemerlang, dan ikhlaskan niat sungguh-sungguh kerana-Nya, supaya segala apa yang kita usahakan bakal dinilai sebagai sebaik-baik amalan di sisi-Nya, insya-Allah.

Dunia adalah suatu peluang untuk kita menuai secukup-cukupnya amal kebaikan dan menyemai rasa cinta kepada-Nya dengan sepenuh hati. Dunia itu tiada jaminan untuk sesiapa, penuh ancaman di sana-sini, penuh risiko, kecuali orang yang tenang hatinya dalam rahmat Allah, redha dengan ketentuan dan percaya bahawa apa sahaja yang berlaku kepadanya adalah yang terbaik daripada Tuhan Yang Maha Tahu apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya.

Saya tertarik dengan puisi John Greenleaf Whittier ini :

No longer forward nor behind
I look in hope and fear;
 
But grateful take the good i find,
 
The best of now and here.


Usah bertangguh dan elakkan berkata "nanti". Lapangkan hati dan niat sungguh-sungguh. Sekarang, sentiasa peka dan bersedia dengan cabaran. Insya-Allah, kita akan menjadi Muslim yang lebih baik dari semalam!

Tukar masalah kepada cabaran, bimbing emosi dengan memberi

Hari ini dan sekarang, jika ada masalah yang bertandang kepada kita, maka lekas-lekas menukarnya dalam bentuk cabaran. Apabila paradigma kita berubah dalam melihat masalah, yakni melihat masalah sebagai suatu cabaran, maka kita akan berani menghadapinya. Kita tidak akan menjadi manusia yang lari dari masalah, atau memendam masalah itu dalam hati, sehingga membuak-buak dan akhirnya memakan diri sendiri. Adalah penting untuk kita meletakkan persepsi masalah sebagai cabaran, supaya kita akan berasa teruja untuk menyelesaikannya dengan cepat tetapi bijaksana. Betapa mudahnya selepas itu untuk kita mengukir sabar dan redha di tugu hati.

 Apabila ditimpa masalah, ada orang mengambil langkah drastik dengan melepaskan tekanan melalui aktiviti yang negatif dan tidak bermanfaat. Sesungguhnya aktiviti tersebut boleh memudaratkan jiwa dan fizikal seseorang. Cuba ambil langkah selepas kita menukar masalah kepada cabaran, kita bimbing pula emosi yang tertekan itu dengan memberi. Tuntasnya, apabila kita ditimpa masalah, lapangkan hati dengan memberi manfaat kepada orang lain, sebab kita percaya, dengan memberi, rezeki kita akan bertambah, urusan kita dipermudahkan dan amanah serta tanggungjawab terasa ringan dan senang. Firman Allah Taala :


"Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan harta di jalan Allah serupa sebutir benih yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada tiap-tiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa saja yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (kurnianya) lagi Maha Mengetahui." (Al-Baqarah : 261)

Kehidupan ini peluang, masalah itu cabaran, dan bimbing emosi dengan memberi. Seperti kata-kata pengarang dan penerbit William A. Feather - one way to get the most out of life is to look upon it as an adventure. Dan cabaran itu adalah peluang, untuk kita menyemai benih Akhirat!

Komen
Tiada komen dihantar.
Hantar Komen
Sila log masuk untuk hantar komen.
Ratings
Rating is available to Members only.

Please login or register to vote.

No Ratings have been Posted.